646 views

Polisi Diraja Malasyia Tangkap Kapal Kargo MV CHITA 2 Berisi 70 Juta Batang Rokok Ilegal, Diduga Menuju Batam

BATAM-LH: Sindikasi Rokok Ilegal Internasional yang diduga juga melibatkan Sindikat Batam-Indonesia akhirnya ditangkap Polisi Diraja Malasyia (Senin, 08/0/03/2021-Red) dalam hal ini dilakukan oleh Pasukan Polis Marin (PPM) Wilayah 2 Pontian-Malasyia. Penangkapan Rokok Ilegal ini merupakan yang terbesar sepanjang sejarah Negara Malasyia yakni sebanyak 70 Juta Batang Rokok dengan taksasi senilai 52 Juta Ringgit Malasyia atau setara dengan Rp 182 Miliar (@RM=Rp 3.500,-). Hal ini dikemkukan oleh Pengarah Jabatan Keselamatan Dalam Negeri dan Ketenteraman Bukit Aman Datuk Seri Abd Rahim Jaafar bersama Ketua Polis Johor Datuk Ayob Khan Mydin Pitchai di Pontian Malasyia (10/03/2021-Red).

Secara kronologis, Penangkapan dilakukan terhadap Kapal Kargo MV CHITA 2 dari Myanmar menuju Batam-Indonesia yang sedang berlayar di kawasan Pantai Barat Pontian-Malasyia. Setelah dilakukan Penggeledahan dan Pemeriksaan (Pukul 20.15 Waktu Setempat-Red) ternyata Kapal Kargo Motor Vesse (MV) CHITA 2 tersebut berisi Rokok Tanpa Cikai (Ilegal) sebanyak 7.000 Kotak atau 70 Juta Batang berbagai Merk. Pasukan Polis Marin (PPM) Wilayah 2 Pontian-Malasyia pun akhirnya menahan Kapal Kargo MV CHITA 2 yang berisi 70 Juta Btang Rokok beserta 12 Crew Kapal Warga Asing berusia 22 hingga 60 Tahun dengan perincian 10 Warga Myanmar dan 2 Warga Singapura.

Pengarah Jabatan Keselamatan Dalam Negeri dan Ketenteraman Bukit Aman Datuk Seri Abd Rahim Jaafar menjelaskan kronologis penangkapan. ” Bot Ronda PPM cuba memintas kapal berkenaan dengan menyalakan ‘police light’ dan membunyikan siren namun tidak mendapat kerjasama daripada Kapten Kapal yang enggan memberhentikan kapal. Kapal kargo berkenaan berjaya ditahan sebelum berhenti di kedudukan kira-kira 2.9 Batu Nautika Barat Daya Pulau Kukup dengan bantuan Dua Bot Ronda PPM “ pungkas Abd Rahim Jaafar yang didampingi Ketua Polis Johor Datuk Ayob Khan Mydin Pitchai sebagaimana dilansir BHONLINE (10/03/2021-Red).

Masih menurut keterangan Abd Rahim Jaafar ” Hasil pemeriksaan ke atas Kapal Kargo (MV CHITA 2) itu menemukan sebanyak 7.000 Kotak mengandungi 70 Juta Batang Rokok tidak bercukai yang disembunyikan di dalam Petak Kapal Kargo berkenaan. Proses dokumentasi dan pengiraan mendapati nilai kesemua rokok berkenaan adalah RM52 Juta manakala nilai kapal adalah RM18 Juta, sekali gus keseluruhan rampasan bernilai hampir RM70 juta ” jelas Abd Rahim Jaafar.

Menurut Abd Rahim Jaafar, bahwa Kapal Kargo MV CHITA 2 ini sudah dipantai Pihak Polisi Diraja Malasyia pada bulan sebelumnya dimana sudah 2 Kali bolak balik dari Batam-Indonesi ke Pantai Barat Johor-Malasyia pada bulan sebelum penangkapan. Ternyata Kapal Kargo ini membagi-bagi Rokok Ilegal itu menggunkan Speed Boat.

Kapal Kargo MV CHITA 2 yang berdaftar di Mongolia itu diduga telah berulangkali melakukan aktivitas dari Perairan Batam ke Perak Pada Bulan Februari, paling tidak yang berhasil dipantau sebanyak 2 kali. Adapun Modus Operandi yang dilakukan Para Sindikat Internasional itu menurut Abd Rahim Jaafar adalah ‘transshipment’ dari kapal yang melalui Perairan Internasional. ” Sindiket penyeludupan rokok ini dipercayai sudah lama beroperasi dan bergerak di Garisan Perairan Antarabangsa bagi mengelak ditahan. Sekiranya mendapati tiada pengawasan pihak berkuasa, barulah mereka memasuki perairan negara. Sepanjang perjalanan dari Batam ke Perak, mereka akan mencampakkan kotak rokok yang diletakkan dalam plastik ke dalam laut secara rambang sebelum ia dikutip oleh kapal kecil tempatan ” papar Abd Rahim Jaafar.

Untuk pengusutan lebih lanjut, Kapal Kargo MV CHITA 2, Para Crew, dan 70 Juta Batang Rokok Ilegal tersebut ditahan di Daerah Kepolisian Pontian Malasyia. Mereka dijerat dengan Hukum Malasyia yaitu Seksyen 135(1)(a) Akta Kastam 1967. (Anto/Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *