AKSI DAMAI BELA ISLAM 205 TERBESAR SEPANJANG SEJARAH KALBAR MENUNTUT GUBERNUR CORNELIS MEMINTA MAAF

FOTO AKSI 205 KALBAR

PONTIANAK-LH: Aksi Bela Islam terbesar sepanjang sejarah Kalimantan Barat tetap berlangsung pada hari Sabtu (20/05/2017-Red) sekalipun sempat ada kericuhan di lain tempat yaitu Sebagaimana diketahui ada segerombolan massa pro Cornelis di Pontianak Jl. Gajah Mada dan Jl. Tanjung Pura, Kalbar yang membuat rusuh.

Namun dengan sigap TNI ambil alih keadaan sehingga dalam 15 menitan kondisi aman kembali.
Ribuan massa ummat Islam Sabtu (20/05/2017-Red) menggelar aksi damai menuntut Gubernur Cornelis yang disebut sebagai provokator meminta maaf atas pidato provokatif yang menyakiti hati jutaan umat Islam.

Sempat diisukan terjadi chaos, Kepala Kepolisian Kalimantan Barat, Brigjen (Pol) Erwin Triwanto, membantah kabar yang menyebutkan seolah-olah terjadi chaos di Pontianak menyusul adanya dua aksi yakni Pekan Gawai Dayak XXXII dan Aksi Damai Bela Ulama yang berlangsung bersamaan. Erwin memastikan kondisi kota Potianak dan Kalimantan Barat berlangsung normal.

”Hingga saat ini, aktivitas masyarakat di Kota Pontianak masih seperti biasa,” kata Kapolda Kalbar seusai berdialog dengan sejumlah perwakilan aksi unjuk rasa di Pontianak (20/05/2017-Red).

Kapolda mengimbau seluruh masyarakat di Kota Pontianak dan Kalbar umumnya untuk tidak mudah terprovokasi oleh isu-isu yang isinya memprovokasi. Saat ini Kamtibmas di Kota Pontianak berlangsung kondusif, hanya terjadi kemacetan sedikit saja.

Kapolresta Pontianak, Komisaris Besar (Pol) Iwan Imam Susilo menyatakan, sebanyak 3.037 personel Polri dan TNI diturunkan untuk mengamankan dua kegiatan tersebut.

“Hari ini ada dua kegiatan yang bersamaan di Kota Pontianak, yaitu PGD XXXII di Rumah Radang dan aksi bela ulama dari Masjid Raya Mujahidin untuk menyampaikan aspirasinya di Mapolda Kalbar di Jalan Ahmad Yani,” ujar Iwan (20/05/2017-Red). (TIM/Red).

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *