PENYIDIK BARESKRIM POLRI CECAR 22 PERTANYAAN KE AHOK TERKAIT DUGAAN PENISTAAN AGAMA

ahok-ke-bareskrim-polri-7-nov-2016

JAKARTA-LH: Pada hari ini Senin (07/112016-Red) Gubernur non-aktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok menjalani pemeriksaan dalam kasus dugaan penistaan agama. Dia diperiksa Bareskrim Polri di Mabes Polri, Jakarta.

Kabareskrim Polri Komjen Ari Dono Sukmanto mengungkapkan bahwa pemeriksaan kali ini untuk mengklarifikasi kepada Ahok bagaimana ucapannya tentang Surat Al Maidah 51 di Kepulauan Seribu, pada Oktober lalu.

“Jadi ada beberapa poin yang harus kami pertajam dan dalami. Apa sih sebenarnya konteksnya dia melakukan ucapan atau pernyataan seperti itu,” kata Ari di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan. ‎Bareskrim Polri, kata dia, sudah meminta semua keterangan baik dari saksi mata warga Kepulauan Seribu, pelapor, dan perekam video utuh dari pihak Pemprov DKI Jakarta.

Setiap saksi yang dipanggil sudah memberikan keterangannya mengenai ucapan Ahok. Kali ini, Bareskrim Polri tinggal meminta keterangan Ahok. “Supaya nanti tidak ada salah tafsir. Karena yang dikatakan oleh si tertapor nanti akan kami pertanyakan kembali ke ahli,” terang dia.

Bareskrim Polri dalam mengungkap kasus Ahok, tambah Ari, harus melihat secara utuh bagaimana peristiwa berpotensi pidana itu terjadi.
“Ada beberapa pemeriksaan di sini terkait dengan peristiwanya seperti apa tentunya orang-orang yang berada di TKP. Dari berbagai sudut, ada yang di depan, samping kanan, dan lain sebagainya,” beber dia.

Ari menjelaskan, setiap saksi yang diperiksa, termasuk Ahok akan ditunjukkan video rekaman baik yang asli maupun yang viral di media sosial.

“Kemudian pemeriksaan terhadap videonya secara forensik. Kemudian itu kami putarkan kembali kepada orang-orang yang melihat dan mendengar. Apakahsudah sesuai apa belum,” tambah Ari.

“Dari keterangan-keterangan tersebut nanti akan kami tanyakan kembali kepada ahli bahasa dan ahli hukum pidana. Kemudian juga masalah agama. Itu yang kami perlu tajamkan. Sehingga apa yang disampaikan nanti bulat, terang benderang. Bisa dilihat bahwa kami melaksanakan penegakan hukum sesuai aturan dan ketentuan yang ada,” pungkas dia.

Ahok keluar dari gedung Bareskrim mabes Polri sekitar pukul 16:58 WIB, didampingi sejumlah pengacara dan juru bicara tim Ahok – Djarot, Ruhut Sitompul.

Puluhan wartawan yang sudah menunggu sejak pagi, langsung berkerumun setelah pihak kepolisian menginformasikan soal telah selesainya pemeriksaan.

Ruhut Sitompul yang berada di barisan depan detelah barikade sejumlah anggota Provost Mabes Polri, membuka pembicaraan dengan menyampaikan ucapan terima kasih kepada wartawan. “Kami sampaikan terima kasih kepada teman-teman wartawan yang sudah menunggu, pada kesempatan ini, pak Ahok akan menyampaikan hal-hal terkait pemeriksaan tadi,” katanya.

Setelah Ruhut, microfon kemudian diberikan ke pihak penyidik yang secara singkat menginformasikan soal pemeriksaan itu, bahwa total waktu pemeriksaan adalah 9 jam dengan 22 pertanyaan. “Total 9 jam waktu pemeriksaan dengan 22 pertanyaan, sebelumnya juga sudah dimintai keterangan dengan 18 pertanyaan, jadi total ada 40 pertanyaan,” ungkap penyidik.

Dia juga ikut menyampaikan personil penyidik yang melakukan pemeriksaan terhadap Ahok, yakni Kombes Ali, Suwando, Johandi dan Suparna.

Datang giliran Ahok, dia memilih tidak banyak bicara, karena menurutnya semua sudah disampaikan oleh Ruhut maupun penyidik. “Saya pikir sudah jelas semua, yang disampaikan, untuk yang lainnya silahkan ditanyakan ke penyidik, saya akan pulang, sudah lapar,” kata Ahok singkat, sembari berjalan dengan pengawalan polisi. (RZ/Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *