DITUNTUT 1,6 TAHUN PENJARA SAFAAT LUTIA KETUA BADAN KEHORMATAN DEWAN KABUPATEN KEPSUL

safaat-lutia-kepsul-ol-28-sept-2016

TERNATE-LH: Safaat Lutia Ketua Badan Kehormatan (BK) DPRD Kabupaten Kepulauan Sula (Kepsul) dituntut 1,6 tahun penjara oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU). Tuntutan tersebut dibacakan JPU dalam sidang lanjutan kasus narkoba, di Pengadilan Negeri (PN) Ternate, Selasa (27/09/2016-Red).

JPU dalam tuntutannya menyatakan, berdasarkan fakta persidangan, politisi Partai Bulan Bintang (PBB) ini dinilai terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melanggar Pasal 127 ayat 1 huruf a Undang-Undang Narkotika.

Safaat terbukti menyimpan, memiliki dan menggunakan Narkotika jenis shabu dengan berat 0.084 gram. “Karena itu, kami menuntut kepada majelis menjatuhi hukuman pidana penjara 1,6 tahun kepada terdakwa Safaat Lutia,” tegas JPU Apris Lingua.

Adapun hal-hal yang memberatkan terdakwa, menurut JPU yaitu sebagai anggota DPRD tidak memberikan teladan yang baik kepada masyarakat serta tidak mendukung program pemerintah dalam memberantas penyalahgunaan narkoba.

Setelah mendengar tuntutan JPU, Safaat di hadapan majelis hakim mengaku menerima tuntutan tersebut dan tidak lagi mengajukan pledoi (pembelaan). Namun dia memohon kepada majelis untuk memberikan keringanan hukuman.

“Saya menyesal, dan berjanji tidak lagi mengulangi perbuatan saya,” kata Safaat.

Sidang yang dipimpin Ketua PN Ternate Hendri Tobing tersebut kemudian ditunda dan dilanjutkan Selasa (04/10/2016-Red) dengan agenda pembacaan putusan. (Syafri/Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *