Minimnya Penerangan Jalan Di Tol Cipali Dikeluhkan Warga

FOTO TOL CIPALI DIMALAM HARI

PURWAKARTA-LH: Diperkirakan ada sekitar 15 ribu kendaraan pribadi maupun umum yang melintasi Tol Cipali setiap harinya. Baru beroperasi sejak 14 Juni lalu, volume kendaraan yang masuk dan keluar di gerbang Tol Cikopo-Palimanan atau Cipali, Jawa Barat ini selalu ramai. Namun tidak sedikit yang mengeluhkan kurangnya lampu penerangan di tol terpanjang di Indonesia ini.

Meningkatnya volume kendaraan membuat pemerintah dan pelaksana jalan tol PT Lintas Marga Sedaya harus menyempurnakan fasilitas penunjang seperti rest area dan rambu lalu lintas.

Minimya rambu lalu lintas dan penerangan jalan juga masih dikeluhkan pengguna Tol Cipali.

“Masih banyak rambu-rambu yang belum terpasang. Kalau untuk percepatan jalan memang sudah bagus,” kata Joko Siswanto, pengguna Tol Cipali.

“Kalau saya lihat lampu tolnya kurang. Kalau malam kelihatannya gelap, jadi kurang terang. Biasanya kan kalau di tol itu banyak lampu,” jelas John yang juga pengguna Tol Cipali.
Rambu dan alat penerang merupakan bagian penting di jalur bebas hambatan agar pengguna tol merasa nyaman dan menekan angka kecelakaan. (Anggiat H/Ans)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *